Sabtu, Desember 9
Shadow

Federico Valverde Menolak Bergabung Dengan Arsenal

Federico Valverde
Federico Valverde

CMD368 – Federico Valverde baru-baru ini mengungkap bahwa dia hampir bergabung dengan Arsenal setelah menjalani uji coba di klub itu pada tahun 2016, namun ia memilih untuk bergabung dengan Real Madrid dari Penarol.

Keputusannya terbukti tepat, pemain internasional Uruguay ini telah melakukan 221 penampilan untuk Los Blancos sejauh ini, telah memenangkan banyak trofi termasuk dua gelar La Liga dan Liga Champions.

Semuanya bisa berbeda jika pemain ini berakhir di Arsenal, dan sekarang dia mengungkapkan mengapa itu tidak terwujud meskipun banyak orang di sekitarnya mendesaknya untuk pergi ke Premier League.

Pengalaman Federico Valverde Ketika Berusia 16 Tahun

‘Jika Anda mencari informasi tentang saya di Google, Anda akan melihat cerita tentang bagaimana saya hampir pergi ke Arsenal ketika saya berusia 16 tahun. Itu mungkin separuh benar,’ tulis pemain berusia 25 tahun itu dalam kolomnya untuk The Players’ Tribune.

‘Ini bukanlah hal negatif terhadap Arsenal, tetapi saya tidak pernah ingin pergi ke Inggris. Pada saat itu, sisi bisnis sepakbola mengambil alih.

‘Orang-orang tertentu memberi tahu saya, “Siapa yang tidak ingin bermain untuk Arsenal? Anda ingin tetap di Uruguay? Itu gila!”. Apa yang sebenarnya mereka katakan di balik layar adalah, “Kita semua bisa mendapatkan banyak uang jika kamu pergi”.

‘Anda menyadari bahwa hidup Anda bukan milik Anda sendiri di dunia sepakbola. Terutama pada usia muda, Anda merasa lebih seperti seorang tawanan. Bahkan keluarga Anda menjadi tawanan. Sepakbola adalah pelarian menuju kehidupan yang lebih baik, terutama bagi kami di Amerika Selatan.’

‘Mereka memberi tekanan pada Anda dengan cara yang “baik”. “Sial, Fede, jika kamu pergi ke Arsenal, kamu akan memiliki tempat tidur yang nyaman dan shower yang tetap hangat selama 30, 40 menit! Siapa yang tidak mau hidup seperti itu?”.

‘Mereka mengirim saya untuk uji coba ke London selama seminggu, dan saya tidak merasa nyaman. Jika Anda hanya memikirkan hal-hal materi, terdengar hebat. Tetapi kita bukanlah robot.

‘Kenyataannya adalah bahwa keluarga saya tidak bisa datang bersama saya ke London. Saya harus tinggal sendiri, tidak bisa berbicara bahasa Inggris, pada usia 16 tahun. Untuk setiap satu anak yang berhasil pindah ke luar negeri, Anda tidak melihat 100 anak yang gagal.’

Meskipun merupakan kesempatan yang terlewat bagi Arsenal, kita dapat sepenuhnya memahami keputusan Federico Valverde dan secara keseluruhan, segalanya jelas berjalan dengan baik bagi pemain tersebut.

DAFTAR